[ Japan Trip ] Kemana saja saat di Kyoto ? Part 1 – Explore Arashiyama

09/12/16

Tanggal 09 Desember 2016 gw dan istri menuju Kyoto buat ngunjungin beberapa daerah paling terkenal disana, yaitu Arashiyama dan Gion. Kenapa cuma dua tempat? Karena waktu pagi gw kepotong buat perjalanan dari Osaka ke Kyoto (gw nginep di Osaka), selain itu, di Arashiyama sendiri spotnya udah banyak banget. Jadi kayanya bakal disana sampe sore, pas juga sama rencana selanjutnya yaitu ke Gion, daerah yang katanya lebih asik buat nikmatin suasananya diwaktu sore sampai malam hari.

Di postingan kali ini gw bakal ngebahas perjalanan ke Arashiyama dulu ya, bakal gw jelasin satu-satu mulai dari transport, sampe tempat-tempat yang gw kunjungin dan bisa ngapain aja disana.

Transportasi

Selama di Jepang, transportasi yang paling banyak gw pake adalah kereta, selain karena cepat dan on time, hampir seluruh tempat wisata bisa dicapai dengan kereta (ditambah jalan kaki tentunya).

Osaka ke Kyoto

Buat ke Kyoto dari daerah Dotonbori, Osaka, gw naik kereta dari Namba (Subway) Station, transit di Umeda (Subway) Station, trus dari Umeda Subway Station jalan kaki ke Osaka Station buat ngelanjutin naik JR Line menuju Kyoto. Biaya tiketnya 800 JPY per orang (sekitar Rp 100rb kalo pake kurs waktu itu)

lengkapnya bisa liat di Hyperdia ya (http://www.hyperdia.com/en/)

Informasi tambahan, kalau mau pake rute ini, langsung ke Namba (Subway) Station ya, jangan sampe ketuker karena stasiunnya beda sama Osaka-Namba. Bisa sih kesana lewat pintu masuknya Osaka-Namba Station, tapi jadi lumayan jauh jalannya. Kalian bisa cari pintu masuknya Namba Subway Station yang paling deket dengan searching keyword Namba Subway Station di Google Maps/Apple Maps.

namba subway yang logonya warna putih merah ya

Kyoto ke Arashiyama

Buat ke Arashiyama dari Kyoto cukup mudah, tinggal naik JR Line yang ke arah Sonobe dari Kyoto Station. Naik sekali kereta selama kurang lebih 15-20 menit, sampe deh di Stasiun Saga Arashiyama, dari sini kalian tinggal jalan kaki buat explore spot-spot menarik di Arashiyama.

Selain Saga Arashiyama Station, di daerah Arashiyama ini juga ada Stasiun lain yaitu Saga Torokko Station, letaknya persis di sebelah Saga Arashiyama Station, stasiun ini memang gak dilewatin sama JR Line, tapi dari stasiun ini kita bisa nyobain serunya naik kereta dengan gerbong yang terbuka sambil nikmatin pemandangan Arashiyama naik Sagano Scenic Railway / Sagano Romantic Train.

Jalan-jalan di Arashiyama

Kemana dan ngapain aja saat di Arashiyama?

Disini banyak banget sih spot-spot yang bagus buat dikunjungin buat sekedar nikmatin pemandangan alam dan jajan-jajan makanan khas jepang. Bahkan karena saking banyaknya gw sampe dua kali dateng kesini (sebenernya cuma karena pengen dapet foto bagus di Arashiyama Bamboo Forest, hehehe). Ini list tempat-tempat yang gw kunjungin di Arashiyama : Bamboo Forest, Okochi Sanso Garden, Tenryuji Temple, dan Togetsukyo Bridge. Gw juga nyobain naik Sagano Scenic Railway.

peta arashiyama (http://www.hankyu.co.jp/area_info/arashiyama-navi/en_course.html)

Ke Arashiyama Bamboo Forest

Bamboo Forest atau Arashiyama Bamboo Grove adalah salah satu spot paling ikonik dan mainstream buat dikunjungin di Arashiyama, yang pernah searching tentang Arashiyama pasti udah pernah liat foto bambu-bambu menjulang tinggi yang dipisahin sama jalur pejalan kaki di tengah-tengahnya.

kaya gini fotonya

Untuk menuju ke Arashiyama Bamboo Forest ini bisa jalan kaki dari Saga Arashiyama Station, sekitar 1 kilometer aja kok, dan sepanjang jalan bakal lewatin rumah-rumah arashiyama yang gatau kenapa bentuknya menurut gw unik-unik gitu, ada yang kaya ukurannya mini banget, ada yang agak eropa-eropa gitu desainnya, trus juga bakal ngelewatin beberapa shrine dan kuil. Jadi ga berasa deh jalan kakinya!

Ini gw kasih sedikit gambaran jalur buat ke Arashiyama Bamboo Forest :

tanda panah merah itu jalan ke arah arashiyama bamboo forest

Begitu keluar dari Saga Arashiyama Station, lewat eskalator yang gw tunjukkin tanda panah putih, tinggal masuk ke gang persis di sebelahnya saga torokko station (ada monumen lokomotif jg disitu), setelah itu tinggal ikutin arahan yang ditunjukkin google maps menuju Bamboo Forest, kalau males jalan bisa sewa sepeda ga jauh setelah masuk gang yang gw tunjukkin di gambar. Biaya sewanya lupa berapa, karena ga gw foto waktu itu, dan gw juga lebih milih jalan kaki karena ga buru-buru, selain itu gw lebih bisa nikmatin udaranya Arashiyama kalo sambil jalan santai.

Sedikit tips buat yang mau dapet foto yang sepi kaya foto gw di atas di Arashiyama Bamboo Forest, dateng agak pagi ya. Karena emang Arashiyama ini tempat favorit wisatawan banget, apalagi hutan bambunya ini, kalo datengnya agak siangan (jam 9 pagi ke atas) pasti udah rame banget dan ga bakal bisa dapet foto tanpa ada background orang lain yang rame banget di belakang foto lo.

kalo lagi penuh

Tenryuji Temple

Lokasi kuil tenryuji ga jauh dari Arashiyama Bamboo Forest, tinggal lanjutin jalan kaki sekitar 5-7 menit udah bisa sampe ke Kuil Tenryuji. Biaya masuknya kalo tanpa masuk ke bangunan kuil 500 JPY untuk satu orang dewasa, kalo mau masuk ke bangunan kuilnya harus tambah bayar lagi 300 JPY. Gw pun memilih yang murah, jadi cuma jalan-jalan di tamannya aja. Informasi aja kalo yang mau maple hunting atau momijigari, area Arashiyama emang tempatnya, dan Kuil Tenryuji ini salah satu spot favorit buat momijigari

Okochi Sanso Garden

nelusurin hutan bambu buat ke okochi sanso garden

Buat ke Okochi Sanso Garden ini tinggal ngikutin jalan Bamboo Forest sampe ujungnya, abis itu tinggal ngarah ke utara sampe ketemu plang penunjuk arah okochi sanso yang lumayan gede kaya gini :

petunjuk yang ngarahin ke okochi sanso garden

Setelah petunjuk itu bakal ada 2 pilihan jalan, pintu masuk ke Okochi Sanso Garden itu jalannya agak menanjak sedikit, jadi pilih jalan yang agak nanjak itu ya. Buat masuk ke dalam taman ini ga gratis, ada entrance fee nya 1000 JPY untuk satu orang dewasa. Cukup mahal kalau menurut gw. Tapi katanya sih worthed dengan pemandangan yang bakal di dapet terutama kalau lagi musim semi atau musim gugur. Harga 1000 JPY itu juga udah termasuk kupon untuk nge-teh di tea house-nya dan dapet satu lembar postcard Okochi Sanso Garden sebagai souvenir.

pintu masuk okochi sanso garden

Konsep dari Okochi Sanso Garden ini adalah salah satu konsep taman yang mencerminkan banget bentuk taman tradisional Jepang. Menurut artikel-artikel yang gw baca-baca di Internet, Okochi Sanso Garden ini dulunya itu adalah rumah Denjiro Okochi, dia adalah salah satu aktor film Jidaigeki (film yang mengambil setting keadaan Jepang jaman dulu (terutama masa Edo)). Doi ngebangun taman ini selama 30 tahun dan ditanami berbagai tumbuhan yang bisa dinikmati di tiap musim seperti Sakura, Azalea, pohon pinus dan Japanese Maple Tree.

kursi-kursi buat ngeteh outdoor, bisa juga ngeteh indoor di bangunan belakangnya. gambar dari https://mykyotomachiya.com/okochi-sanso-villa/

Begitu baru masuk ke dalem Okochi Sanso Garden gw langsung menuju ke tea housenya buat nukerin kupon nge-teh yang di kasih di pintu masuk tadi, ternyata dapet authentic japanese green tea (matcha) hangat, tekstur bagian atasnya agak creamy-creamy gimana gitu, green tea kaya gini katanya kalo beli di luaran harganya 500 JPY, mahal ya. Katanya sih karena diprosesnya khusus dan beda sama teh biasa. Selain dapet matcha tadi, disajiin juga semacam kue khas jepang yang manis gitu buat ngedampingin minum tehnya.

View disini bakalan bagus banget kalau ngunjunginnya pas musim semi atau musim gugur pas lagi merah-merahnya daun maple (oktober-november). Karena gw kesini di desember, jadi daun maplenya udah mulai rontok dan menguning. Tapi masih ada beberapa spot yang masih lebat daun maplenya kok.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA
salah satu spot di Okochi Sanso Garden, cukup ikutin jalan setapaknya aja menuju keatas. Nanti bisa ketemu tempat ini

Kalau kalian ga betah sama ramenya Arashiyama Bamboo Forest, dan pengen ngerasain suasana sepi-sepi tenang gitu sambil nikmatin taman tradisional Jepang di Arashiyama, gw rekomendasiin banget mampir ke Okochi Sanso Garden ini.

Togetsukyo Bridge

Togetsukyo Bridge ini salah satu bangunan landmarknya Arashiyama, katanya udah jadi simbol daerah ini selama 400 tahun lebih. Jembatan ini panjangnya 155 meter nyebrangin sungai katsura. Buat ke Togetsukyo Bridge ini tinggal ngikutin jalur ke Arashiyama Bamboo Forest aja, tapi pas ketemu jalan besar (2 mobil), kalau ke Bamboo Forest belok kanan ambil jalan gang kecil persis sebelah Yojiya Cafe Sagaarashiyama, nah, kalau mau ke Togetsukyo Bridge lurus aja ke arah selatan, tinggal jalan kaki sekitar 500 meter.

paling kanan di gambar itu yojiya kafenya (image from Google Street View)

Di sekitar Togetsukyo Bridge ini banyak banget cafe-cafe dan tempat makan / kedai yang kayaknya lumayan enak buat nongkrong, gw sama istri cuma nyobain beberapa jajanan sejenis sate-satean gitu dan makan es krim.

Suasana yang selow dan udara yang lumayan dingin-dingin sejuk gitu bikin pewe banget buat jalan kaki sambil ngeliatin kegiatan orang-orang Jepang maupun wisatawan disini (gw kesini pas musim peralihan autumn ke winter).

Buat yang mau nyari penginapan ryokan yang ada onsennya, atau mau sekedar nyobain onsennya aja, di daerah setelah nyebrangin Togetsukyo Bridge ini ada beberapa yang bisa dicoba. List-nya bisa diliat di link ini.

the bridge

This slideshow requires JavaScript.

Gw sama istri ga nyobain onsen karena itinerary yang padet dan setelah dari Togetsukyo Bridge ini gw udah janjian sama temen di Kyoto Station. Jadinya abis keliling dan foto-foto disana, langsung buru-buru balik ke Saga Arashiyama Station lagi.

Naik Sagano Scenic Railway / Sagano Romantic Train

Sagano Scenic Railway adalah jalur kereta wisata yang punya trek membentang sepanjang Arashiyama dan Kameoka, jalurnya juga ngelewatin sungai Hozugawa. Kereta yang dipake kaya kereta jadul gitu, lokomotifnya juga bentuknya klasik, gerbongnya bisa milih mau yang indoor ataupun outdoor. Pemandangan di sepanjang jalurnya ini terkenal bagus banget, terutama pas musim semi atau musim gugur. Kalo pas musim gugur, sepanjang jalan bakal dapet view oke yang dihiasin dengan warna-warna musim gugur yang colorful banget. Mungkin karena pemandangan yang ajib ini kereta ini punya nama lain Sagano Romantic Train.

lokomotifnya sagano scenic railway (image from http://www.japan-guide.com/e/e3965.html)
lokomotifnya sagano scenic railway ( image from http://www.japan-guide.com/e/e3965.html )

Untuk beli tiket Sagano Scenic Railway ini bisa langsung di Saga Torokko Station, yang di awal postingan ini udah gw jelasin lokasinya. Harga tiket per orangnya 620 JPY. Gw saranin buat yang mau naik ini pas siang/sore hari, langsung beli tiketnya dari pagi saat sampe Arashiyama, karena tiketnya sering full booked. Waktu itu gw kedapetan trip yang agak sore.

Jalur kereta ini melewati 4 stasiun, Torokko Saga Station, Torokko Arashiyama, Torokko Hozukyo, dan Torokko Kameoka. Gw naik dari Saga Torokko Station biar dapet full trip (stasiun ujung ke ujung). Sepanjang perjalanan pemandangannya bener-bener ajib sesuai yang digambarkan di foto-foto Google Images. Bukit warna-warni, view sungai Hozugawa dari atas, ngelewatin beberapa jembatan dan terowongan, semuanya dilengkapin sama daun-daun pohon maple yang walaupun udah mulai berguguran, tetep oke dan sedap dipandang. Pokoknya kalo ke Arashiyama kudu naik ini deh.

This slideshow requires JavaScript.

Perjalanan dari Saga Torokko Station sampai stasiun ujungnya, yaitu Torokko Kameoka Station memakan waktu kira-kira 25 menit. Dari daerah stasiun ini, buat yang mau balik lagi ke Arashiyama ada 3 pilihan, yang pertama, kita bisa naik kereta Scenic Railway ini lagi, kedua, naik JR Line dari Umahori Station (jarak jalan kaki dari Torokko Kameoka Station), dan yang ketiga adalah ikut Hozugawa River Cruise, jadi balik lagi ke Arashiyama lewat sungai. Gw pake opsi yang kedua, yaitu naik JR Line dari Umahori Station.

Di sepanjang perjalanan dari stasiun Torokko Kameoka ke Stasiun Umahori ternyata pemandangannya bagus, dengan suasana pedesaan, banyak persawahan dan belakangnya bukit-bukit. Gw sampe sini pas udah sore hari di waktu sekitaran golden hour, sayang kan kalo ga mampir foto-foto dulu. Gw sama istri pun bergantian foto-foto, sama minta difotoin orang lain di sekitar situ (walaupun hasilnya blur semua).

Dari Umahori Station gw ga balik ke Saga Arashiyama Station, tapi langsung menuju Gion-Shijo Station untuk ngelanjutin itinerary gw berikutnya, yaitu ngunjungin area Gion.

Itinerary gw di Gion include sama Fushimi Inari insyaAllah bakal gw bahas di post selanjutnya ya :))

Cheers..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s